Latest News
Gambar Berita paling cucok paling hot terhangat tentang Indonesia

Inilah Group Band Indonesia Yang Sukses Go International

Indonesia terkenal memiliki talenta-talenta muda yang luar biasa, khususnya di bidang music dan menyanyi. Banyak musisi Indonesia yang sukses melebarkan sayapnya meniti karir di luar negeri.  Namun bagaimana dengan Group band Indonesia. Eh ternyata Indonesia memiliki beberapa Group Band yang sukses go Internatioanal loh, dan bahkan namanya sudah mendunia. Mau tau group band apa saja itu? Silahkan simak inilah group band Indonesia yang sukses go International dan mengharumkan nama bangsa Indonesia di dunia permusikan International dan dunia.

1. The Tielman Brothers



Group band indonesia yang sukses go international


Generasi angkatan 50-an pasti mengenal nama beken group band yang satu ini. The Tielman Brothers  merupakan group Band Indonesia yang pertama kali Sukses go International, The Tielman Brother juga merupakan Group band tertua di Indonesia.

Mereka adalah anak dari Herman Tielman asal Kupang dan Flora Lorine Hess asal Semarang. Musik mereka beraliran rock and roll, namun orang-orang di Belanda biasa menyebut musik mereka Indorock, sebuah perpaduan antara musik Indonesia dan Barat, dan memiliki akar di Keroncong. The Tielman Brothers merupakan band Belanda-Indonesia pertama yang berhasil masuk internasional pada 1950-an. Mereka adalah salah satu perintis rock and roll di Belanda. Band ini cukup terkenal di Eropa, jauh sebelum The Beatles dan The Rolling Stones.

The Tielman Brothers pernah tampil di Istana Negara Jakarta dihadapan Presiden Soekarno.Karier rekaman mereka dimulai ketika keluarga Tielman pada tahun 1957 hijrah dan menetap di Breda, Belanda. Nama The Tielman Brothers lebih dikenal di Eropa, terutama Belanda. Di Indonesia sendiri nama The Tielman Brothers masih menjadi nama yang asing, sebuah kenyataan yang sangat disayangkan.

The Tielman Brothers dipercaya lebih dulu memperkenalkan musik beraliran rock sebelum The Beatles. Aksi panggung mereka dikenal selalu atraktif dan menghibur. Mereka tampil sambil melompat-lompat, berguling-guling, serta menampilkan permainan gitar, bass, dan drum yang menawan. Andy Tielman, sang frontman, bahkan dipercaya telah memopulerkan atraksi bermain gitar dengan gigi, di belakang kepala atau di belakang badan jauh sebelum Jimi Hendrix, Jimmy Page atau Ritchie Blackmore.

2. Slank
Group band indonesia yang sukses go international

Nama group Band yang satu ini tentu tidak asing lagi bagi kita pecinta music Indonesia, Slank adalah merupakan salah satu Group Band legendaries Indonesia angkatan 80-an yang masih bertahan sampai sekarang. Group band ini beraliran rock namun bukan hanya pecinta rock saja yang mengenal kehebatan Group band yang satu ini. sari kalangan Tua sampai anak-anak pun kenal dengan nama band ini. band ini memiliki sejarah panjang,  sudah banyak sekali melakukan pergantuan personel dari awal berdiri sampai sekarang,.

Group band ini dibentuk oleh Bimbim pada 26 Desember 1983 karena bosan bermain musik menjadi cover band dan punya keinginan yang kuat untuk mencipta lagu sendiri. Dan berhasil menjadi salah satu musisi bersejarah dan dikenang serta berpengaruh sepanjang masa di Indonesia. Selain itu Slank juga menyandang predikat Indonesia’s Highest-Paid Music Star (bintang musik berbayaran termahal) pada tahun 2008 dan 2009 dengan honor Rp 500 Juta per show. Debut grup band yang satu ini merambah hingga ke berbagai negara seperti Amerika, Jepang, Korea dan negara lainnya.

3. Gugun Blues Shelter

Gugun Blues Shelter, atau Gugun and The Blues Shelter (seringkali disingkat GBS) adalah band Indonesia ber-aliran blues, yang dibentuk Jakarta, Indonesia, pada tahun 2004.

Group band yang satu ini juga tidak kalah dengan para senior atau pendahulunya. Gugun Blues Shelter  juga sukses menembus pasar International. Gugun Blues Shelter, atau Gugun and The Blues Shelter (seringkali disingkat GBS) adalah band Indonesia ber-aliran blues, yang dibentuk Jakarta, Indonesia, pada tahun 2004. Para anggotanya saat ini antara lain Gugun (gitar), Jono (bass) and Bowie (drum). Merka telah merilis tiga album, Get The Bug (2004), Turn It On (2007) dan Gugun Blues Shelter (2010).

Grup musik ini terbentuk pada tahun 2004 untuk bermain di blues bars di Jakarta. Mereka telah bermain di jazz clubs dan festival. Mereka ter-inspirasi oleh Jimi Hendrix, Stevie Ray Vaughan, Betty Davis, dan Led Zeppelin.[2] Pada awalnya, nama dari band ini adalahThe Blues Bug, yang mana akhirnya diganti menjadi Blue Hand Gang, dan selanjutnya menjadi Gugun Blues Shelter. Mereka mengganti nama band mereka karena sebuah band asal Yunani telah memakai nama Blues Bug selama sepuluh tahun.

Pada akhir 2004, mereka merilis album independen pertama mereka, Get the Bug. Musisi yang tampil di dalam album ini antara lain Gugun, Jono, dan Iskandar.

Di awal 2007, tmereka merilis album kedua, Turn It On, oleh Sinjitos Records.  The album was voted as one of the best Indonesian albums of 2007 by Rolling Stone Indonesia. Album ini juga dipilih sebagai "The number one blues album of the year", dengan Gugun yang terpilih sebagai Gitaris blues terbaik se Asia Tenggara, di tahun 2007 oleh MTV Trax Magazine.

Bowie bergabung dengan band di tahun 2007[ (or 2008), menggantikan Iskandar pada drum.
Pada tahun 2010, mereka secara independen merilis album dengan nama mereka sendiri sebagai pengganti terhadap album Set My Soul on Fire mereka, yang batal rilis menyusul konflik dengan label mereka.
Pada tahun 2011, Gugun Blues Shelter dipilih oleh juri melalui pemilihan online dari para fans untuk memenangi Kompetisi the Hard Rock Café’s Global Battle Of The Bands, memperingati Ulang tahun Hard Rock Café yang ke-40. Mereka dijadwalkan untuk tampil pada hari Minggu, 26 Juni 2011 di Hyde Park, bersama dengan Bon Jovi, Rod Stewart danThe Killers.

Gugun Blues Shelter memang tak mau setengah-setengah. Kini, mereka bergabung di bawah naungan Grooveyard Record, sebuah label kumpulan dari gitaris top dunia yang bermarkas di Amerika. Album mereka juga sudah dirilis di Negeri Paman Sam, yang hanya dipasarkan di Benua Amerika dan Eropa. Wah, hebat bukan. Sukses terus buat Gugun Blues Shelter.

4. Burgerkill

Burgerkill adalah sebuah band metalcore yang berasal dari kota Bandung, Jawa Barat. Nama band ini diambil dari sebuah namarestaurant makanan siap saji asal Amerika, yaitu Burger King, yang kemudian oleh mereka diparodykan menjadi "Burgerkill".

Anda tentu kenal dengan band yang satu ini Burgerkill adalah sebuah band metalcore yang berasal dari kota Bandung, Jawa Barat. Nama band ini diambil dari sebuah namarestaurant makanan siap saji asal Amerika, yaitu Burger King, yang kemudian oleh mereka diparodykan menjadi "Burgerkill".

Disekitar awal tahun 1999, mereka mendapat tawaran dari perusahaan rekaman independent Malaysia, Anak Liar Records yang berakhir dengan deal merilis album Three Ways Split bersama dengan band Infireal (Malaysia) dan Watch It Fall (Perancis).

Awal tahun 2001 pun mereka berhasil melakukan kerjasama dengan sebuah perusahaan produk sport apparel asal Amerika: Puma yang selama 1 tahun mensupport setiap kali Burgerkill melakukan pementasan. Dan sejak Oktober 2002 sebuah produk clothing asal Australia: INSIGHT juga mensupport dalam setiap penampilan mereka.

Pertengahan Juni 2003, Burgerkill menjadi band Hardcore pertama di Indonesia yang menandatangani kontrak sebanyak 6 album dengan salah satu major label terbesar di negeri ini, Sony Music Entertainment Indonesia. Dan setelah itu akhir tahun 2003, Burgerkill berhasil merilis album kedua mereka dengan title Berkarat.

Pada pertengahan tahun 2004, lewat album Berkarat Burgerkill masuk kedalam salahsatu nominasi dalam salah satu event Achievement musik terbesar di Indonesia Ami Awards. Dan secara mengejutkan mereka berhasil menyabet award tahunan tersebut untuk kategori Best Metal Production.

Band ini pernah satu panggung dengan beberapa band luar deperti The Black Dahlia Murder, As I Lay Dying, dan Himsa. Band ini juga menandatangani kontrak dengan Xenophobic Record Australia. Band ini juga akan merilis album baru mereka, Venomous pada bulan Juni 2011.

 5. Superman Is Dead (SID)

Selanjutnya band yang sukses mencatatkan prestasinya di dunia International yaitu Superman Is Dead.
Superman Is Dead (disingkat SID) adalah sebuah grup musik dari Bali, bermarkas di Poppies Lane II - Kuta. Grup musik ini beranggotakan tiga pemuda asal Bali, yaitu: Bobby Kool sebagai gitaris dan vokalis, Eka Rock sebagi bassis, dan Jerinx sebagai drummer.

Pada awal mula kemunculan, sekitar akhir tahun 1995, SID terpengaruh gaya musik dari band-band asing seperti Green Day dan NOFX. Di kemudian hari, inspirasi musikal SID bergeser ke genre Punk 'n Roll à la grup musik Supersuckers, Living End dan Social Distortion.

Penggemar Superman Is Dead disebut Outsiders bagi yang laki-laki dan Lady Rose bagi yang perempuan.

6. Mocca
Group Band Tenar Indonesia yang melejitkan namanya di dunia International yaitu Mocca

Satu lagi Group Band Tenar Indonesia yang melejitkan namanya di dunia International yaitu Mocca. Mocca adalah kelompok musik indie asal Bandung. Grup ini beranggotakan Riko Prayitno (gitar), Arina Ephipania (vokal dan flute), Achmad Pratama (bass), dan Indra Massad (drum).
Mocca menandatangani kontrak dengan salah satu indie records di Jepang, Excellent Records, untuk mengisi satu lagu dalam album yang format rilisannya adalah kompilasi book set (3 Set) yang berjudul "Pop Renaisance". Ada 3 disc yang diedarkan di Jepang dan Mocca berada di disc no. 2 dengan lagu "Twist Me Arround".

Lagu-lagu Mocca sendiri menggunakan bahasa Inggris dengan alasan memudahkan penulisan syair serta kesesuaian dengan warna lagu pop dengan sentuhan swing jazz, twee pop, dan suasana ala 60-an.
Karier Mocca semakin menanjak. Tak hanya di dalam negeri, mereka mengembangkan sayap ke Asia. Singapura, Malaysia, Thailand, dan Jepang telah menikmati album mereka. Pada tahu 2005, Mocca menggelar konser di Singapura dan menampilkn The Rock Angels Band.

Mocca juga terlibat dalam pembuatan lagu soundtrack. Kuartet ini pernah mengerjakan soundtrack film "Catatan Akhir Sekolah" karya Hanung Bramantyo dan soundtrack sinetron TV "Fairish the Series".
Mocca juga membuat sebuah mini album berisi 6 lagu, 2 di antaranya berbahasa Indonesia. Mini album ini sebelumnya berjudul "Sunday Afternoon", tapi dirilis dengan judul "Untuk Rena". Mocca terinspirasi naskah cerita film anak-anak berjudul "Untuk Rena". Mocca tak hanya mendapat inspirasi. Mereka juga mendapat kesempatan untuk memasukkan "Happy!" dan "Sebelum Kau Tidur" sebagai soundtrack film garapan Riri Riza itu.

Tahun 2007, Mocca mengeluarkan album ketiga mereka, "Colours". Album ini memuat materi baru, termasuk 2 cover song yaitu “Hyperballad” (Bjork) dan “Sing” (The Carpenters) serta sebuah kolaborasi dengan Pelle Carlberg (Edson) yang kemarin sempat menjadi tamu di LA Light IndieFest, dalam lagu “Let Me Go”.

Itulah keenam Group Band Indonesia yang sukses go International, semoga akan lebih banyak lagi group band Indonesia yang berprestasi seperti mereka bahkan melebihinya.

5 Responses to "Inilah Group Band Indonesia Yang Sukses Go International"

  1. Slank emang hebat gan.. udah 26 tahun masih tetap solid aja.. hahaha

    BalasHapus
  2. Saya salut dengan Slank sebab masih eksis sampai sekarang.

    BalasHapus
  3. NOAH adalah grup band go internasional tersukses Indonesia, mereka adalah band terbaik Asia yang pernah meraih kemenangan di Festival Asia song 2007,dua kali meraih prestasi lagu terbaik di MTV Asia,dan kali ini mereka masuk nominasi di MTV Europe Music Awards 2014 dalam kategori south best Asia act.NOAH sudah dua kali masuk MTV Europe music award,dan tidak semua band masuk ke ajang penghargaan internasional.Mereka adalah band yang telah banyak mengharumkan kebesaran musik Indonesia karen kiprahnya bukan Cuma merajai di tanah air namun sampai ke luar negeri.Mereka adalah band terbaik di Asia.

    BalasHapus
  4. NOAH adalah grup band go internasional tersukses Indonesia, mereka adalah band terbaik Asia yang pernah meraih kemenangan di Festival Asia song 2007,dua kali meraih prestasi lagu terbaik di MTV Asia,dan kali ini mereka masuk nominasi di MTV Europe Music Awards 2014 dalam kategori south best Asia act.NOAH sudah dua kali masuk MTV Europe music award,dan tidak semua band masuk ke ajang penghargaan internasional.Mereka adalah band yang telah banyak mengharumkan kebesaran musik Indonesia karen kiprahnya bukan Cuma merajai di tanah air namun sampai ke luar negeri.Mereka adalah band terbaik di Asia.

    BalasHapus